Tahu dan Tempe Penting Bagi Wanita

tahu1Atas nama orang Indonesia pasti mengenal tahu dan tempe. Kedua makanan khas Indonesia ini “jarang absen” di menu makanan kita karena memang harganya yang relatif murah, mudah didapat, dan rasanya yang lezat. Tapi, tahukah? Ternyata tahu dan tempe sangat penting bagi wanita untuk memperlambat penuaan, terutama bagi wanita yang akan mengalami menopause.
Pada tahu dan tempe terdapat Phytoestrogen, yaitu senyawa kimia yang merupakan hormon tumbuhan (phyto artinya tumbuhan), yang memliki struktur kimia menyerupai hormon estrogen pada tubuh manusia. Karena itulah phytoestrogen dianggap bisa membantu menanggulangi masalah penurunan estrogen pada wanita. Senyawa yang berperan sebagai phytoestrogen tersebut adalah isoflavon.
Isoflavon tersebut memiliki aktivitas sebagai antioksidan yang dapat mencegah terjadinya proses oksidasi LDL (Low Density Lipoprotein) yang merupakan kolesterol jahat dalam darah. LDL yang teroksidasi ini akan terkumpul dan menyumbat pembuluh darah. Jika penyumbatan terjadi pada pembuluh darah di jantung, akibatnya adalah serangan jantung.  Apabila terjadi di otak, menyebabkan stroke. Dalam hal ini, peranan isoflavon sangat penting dalam meminimalkan terjadinya penyakit tersebut.  Sementara itu, isoflavon mencegah kerusakan tulang dengan cara meningkatkan jumlah massa tulang, sehingga serta merta osteoporosis juga dapat dihindari. Isoflavon juga berperan sebagai antioksidan yang dibutuhkan tubuh untuk menghentikan reaksi pembentukan radikal bebas penyebab kanker di dalam tubuh. Dengan demikian, berkat isoflavon, tempe dan tahu terbukti dapat mencegah penyakit kanker payudara.tempe1
Selain kandungan isoflavonnya, tahu dan tempe juga memiliki komposisi gizi yang lengkap. Kandungan protein tahu dan tempe bahkan lebih tinggi dari beberapa sumber nabati lainnya. Tidak hanya itu, kedua makanan ini juga mengandung beberapa mineral seperti kalsium yang berguna untuk pembentukan dan pemeliharaan gigi dan tulang, zat besi, fosfat, kalium, natrium, kholin, vitamin B, dan vitamin E.
Tahu dan tempe juga ampuh dalam mencegah anemia. Kodrat wanita yang harus mengalami haidh, hamil, dan menyusui menyebabkan wanita rentan terhadap penyakit anemia. Akan tetapi, wanita bisa meminimalkan risiko penyakit tersebut dengan mengonsumsi tahu dan tempe. Dalam mencegah anemia, tahu dan tempe berperan sebagai pemasok mineral, vitamin B12 (yang terdapat pada pangan hewani), dan zat besi yang sangat dibutuhkan dalam pembentukan sel darah merah.
Oleh karena itu, cara terbaik untuk mengoptimalkan khasiat tempe dan tahu adalah dengan mengonsumsinya setiap hari dalam jumlah yang cukup berarti. Agar tak mengalami kebosanan, variasikan penggunaan tahu dan tempe dalam berbagai resep masakan. Seperti kita ketahui, sepotong tahu dan tempe mengandung berbagai unsur bermanfaat, seperti karbohidrat, lemak, protein, serat, vitamin, enzim, daidzein, genisten, serta komponen antibakteri. Agar khasiat zat-zat bermanfaat itu tak banyak terbuang dalam proses pemasakan, dianjurkan tahu dan tempe dimasak dengan menu seperti sup, semur, atau bacem. Cara tersebut lebih baik dibandingkan dengan digoreng yang diduga dapat mengurangi khasiat tempe.

Tahu dan Tempe Bagi Ibu Hamil dan Menyusui
Selama masa kehamilan, seorang ibu sehat memerlukan tambahan zat gizi berupa 300 kalori, 9 g protein, 7.000 RE vitamin A, 150 mkg (mikrogram) asam folat, 0,3 mkg vitamin B12, 0,2 mg vitamin B1, 0,2 mg riboflavin, 0,1 mg niasin, 400 mg kalsium, dan 20 mg zat besi dalam sehari. Tambahan zat gizi itu mutlak diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan janin, selain untuk memelihara kesehatan ibu. Zat-zat gizi itu dapat diperoleh hanya dengan mengonsumsi tahu atau tempe sebanyak 50 g dan menambah makanan pokok sebanyak 50 g sehari.
Ibu menyusui juga memerlukan tambahan zat gizi, selain zat yang harus dikonsumsinya pada saat tidak menyusui. Zat gizi tambahan ini diperlukan untuk melanggengkan produksi ASI. Tambahan itu sebanyak rata-rata 600 kalori untuk 0 – 12 bulan, dan protein rata-rata 14 g, serta sejumlah vitamin dan mineral. Jumlah tersebut dapat mencegah penggunaan zat gizi dari jaringan tubuh secara berlebihan yang dapat mengganggu kesehatan ibu.Kebutuhan energi dan protein tambahan buat ibu menyusui ini dapat dipenuhi secara murah dengan mengonsumsi sekitar 200 g makanan, yang terdiri atas 60 g tempe dan 140 g beras. Tambahan makanan itu akan menghasilkan ASI sebanyak 1 liter dengan kadar 531 kalori dan protein 12 g.
Tempe juga merangsang fungsi kekebalan tubuh terhadap E. coli, bakteri penyebab diare. Lazimnya, penyakit ini datang lantaran buruknya sanitasi lingkungan dan kurang bersihnya makanan. Untuk mengatasinya, berikan pertolongan pertama dengan memberi si sakit racikan tempe. Caranya, tempe dikukus lalu dihaluskan, kemudian dicampur dengan air tajin dan garam. Berikan racikan tempe itu berkali-kali.
(Nilna Rahmi Isna/PSIKM FK UNAND/berbagai sumber)

ditulis untuk Harian Pagi Padang Eskpres Minggu, 29 Maret 2009

7 thoughts on “Tahu dan Tempe Penting Bagi Wanita

  1. Nina… mw tanya ne… giman si cara ubah tampilan wrpresnya… saya baru bbrapa hari buat site d wrpres….makasih sebelumnya… o y… kalo bisa lewat inbox fb j ya…. udah saya add kq.. Rizqi Abd el-Razzaq. Thanks very much…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s