KETEMU “PENYAIR” LAGI

KETEMU “PENYAIR” LAGI

Tadi siang jam setengah 11, ada launching Antologi Kampung Dalam Diri di Fakultas Sastra UNAND. Saya pikir, acaranya kecil-kecilan, yang datang cuma mahasiswa dan penyair-penyair yang masuk dalam antologi itu.

TAPI TERNYATA, acaranya cukup besar-besaran euy….

Setidaknya dilihat dari undangan yang datang.

Ada Om Iyuth, Om Gus TF, Papa Rusli Marzuki Saria, Om Bram, Bang Oon, Kak Yeti A.ka, Kak Dela, dan orang-orang hebat lainnya yang karena saking kupernya saya, saya malah nggak kenal. Dan ternyata ke-15 penyair dari Sumatera Barat (kecuali Fadhilla karena dia sudah balik ke Bandung) datang pada acara itu. Dan ternyata juga, Dekan Fak. Sastra ngikutin acara dari awal sampai akhir. Jarang saya melihat ada dekan yang mau ngikutin acara mahasiswanya dari awal sampai akhir. Wuis, hebat deh pokoknya. (Ini menurut saya lho)

Padahal, sempat terpikirkan oleh saya untuk tidak datang saja. Jadwal kuliah saya hari kamis itu sangat padat sekali dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Untung saya datang. Coba kalau saya nggak datang, apa kata dunia??? Haha….

BELI BUKU DENGAN UANG “BACA”

Selesai acara saya jalan-jalan keliling sastra UNAND bareng Kak Nia. Muter-muter, akhirnya nyampe di Kafe Uniang. Di Kafe Uniang, ternyata ada Om Adam (Papanya Nessa sekaligus dosen di sastra unand,-red). Saya menyapa beliau, salaman, tapi Om Adam tampak bingung. Saya pun nanya, “Masih ingat, Om”. Om Adam berpikir sejenak. “Ah, Nilna,” serunya. Hore…, hore…, ternyata Om Adam masih ingat Nilna.

Saya dan Om Adam ngobrol-ngobrol, gosipin Nessa, ceritain kabar kuliah, dan nyebut-nyebut nama dosen. Kenapa sampai dosen, soalnya Om Adam tanya,

“Nilna kenal bu Rizanda Machmud ?.”

Saya jawab, “Kenal.”

“Tau bukunya,” tanya Om Adam lagi.

“Enggak,” jawab saya lagi.

Lah, yang model begini nih, mahasiswa tak berbakti, dosennya bikin buku, mahasiswanya nggak tahu.

Karena saya bilang nggak, Om Adam bilang gini, “Ya udah, ntar kita jemput bukunya untuk Nilna ya…!”

Wah, saya teriak girang di dalam hati. Hore…, saya bakal dapat buku gratis dari Om Adam.

Akhirnya, saya ngikut Om Adam juga ke kantornya buat jemput bukunya Bu Rizanda Machmud yang berjudul : Pneumonia Balita.

Dan ternyata, tidak hanya buku Bu Rizanda yang dikeluarin Om Adam. Tapi juga buku-buku beraroma “kesehatan” lainnya. Saya dapat 5 buku kesehatan, 1 buku sastra, dan 1 buku pengetahuan umum.

GRATIS? Tidak. Bayar? Juga enggak.

Om Adam bilang gini, “Buku ini dikasih, ada syaratnya.”

“Syaratnya apa, Om?,” tanya saya.

“Syaratnya dibaca !, ” tegas Om Adam.

Wah, ternyata buku itu dibeli dengan membaca.

“Ooh, kalau soal itu, sip deh Om.”

SMS NESSA

Selesai dapat buku “gratis”, saya sms in Nessa.

Kira-kira isinya begini :

“Nes, aku ketemu papa kamu. Aku dikasi banyak sekali buku. Beruntung sekali rasanya hari ini. Lebih beruntung lagi karena aku jadi teman kamu. Sukses ya…! J

Nessa balas begini :

“Dsr!kalo sng aj ngrasa bruntung! :p eh, kl gt aq g prlu ngirimin km bk lg dung.hehe.”

Ya, terserah kamu deh Nes. Tapi bagaimana pun aku masih pengen dapat buku dari kamu. Hehehe (Dasar maruk ! )

“PEMBERITAHUANNYA TELAT SIH, RUGI DEH NILNA”

Pas udah selesai makan siang di kafe Uniang, kak Wulan datang dan bilang, “Loh Nilna kok disini? Orang makan siang di dekanat. Pergilah kesana.”

“Eeh, Nilna sudah makan kak. Barusan selesai,” jawab saya.

Ini kejadiannya sebelum saya ke kantor Om Adam. Setelah dari kantor Om Adam (sambil membawa buku yang banyak itu), saya buru-buru ke dekanat. Nyampe di dekanat, orang-orang udah selesai makan. Lagi nyante gitu deh. Trus bang Esha ngomong gini ke Nilna, “Nilna, makanlah!,”

Saya menjawab seperti ini,

“Nilna udah makan. PEMBERITAHUANNYA TELAT SIH, RUGI DEH NILNA.”

Nah, pada kalimat yang dikasi font besar itu, suara saya kenceng banget, sampe-sampe semua hadirin yang ada ngeliatin saya. Om Iyuth dan Om Gus ngelirik aneh. Bang On buang muka, Bang Sayyid dan Bang Esha malah ketawa. Tepat sedetik setelah saya ngomong begitu, saya sadar sendiri, “Ya ampun, nggak sopan banget yah, saya.”

Padahal itu cuma buat becanda-becandaan, hanya secara tidak sengaja becandaan itu terdengar oleh semua orang. Lagian makan siang saya tadi dibayarin Om Adam. Makasih ya, Om.

Percayalah, saya nggak tau dapat kekuatan darimana bisa ngomong kenceng gitu. Percayalah, saya tidak sengaja, itu bukan dari hati saya. Maka dari itu, lewat tulisan ini saya minta maaf kalau-kalau ada yang tersinggung atau menganggap saya nggak sopan. Sebenarnya saya ini sopan, kok. Tanya saja sama Bang On.


080508

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s