BubaR

Bubar (buka bareng) kemaren malah jadi seru walaupun cuma 18 orang yang datang.

Rugi banget buat yang nggak datang.

Iya sih, tanpa Uul dan Prije, dunia rasanya kurang lengkap. Nggak ada yang bisa dijahilin sih… Hehehe.

Kita mulai saja cerita ini dari ‘pabukoan’Awalnya kita cuma ngerencanain berbuka dengan teh es, kemudian meningkat jadi es cincau, terus meningkat lagi jadi es rumput laut, dan akhirnya kita berbuka puasa dengan es teler. Hahaha…. Es teh-es cincau-es rumput laut-es teler.

Dan ketika berbuka, kita lebih cepat 1 menit dari jadwalnya. Ribut banget sih masalahnya. Jadi pas di tipi ada anak kecil praktek baca doa berbuka puasa, kirain memang udah buka. Eh nggak ding, buka puasanya bukan lebih cepat 1 menit tapi kira-kira 5 menit-lah. Nggak papa, kalau nggak sengaja kan nggak papa, nggak papa-nggak papa.

Buat yang cowok, sholat maghribnya pergi ke masjid, yang cewek di rumah aja. Soalnya cowok kan nggak beribet, cewek beribet banget.

Agus beli nasi 20 bungkus, hehe pas-pasan ternyata. Yang datang 18 orang plus ayah en ibu Nilna. Bukannya minta jatah, tapi orangtua harus dihormati. Kalau emang nggak ada nasi lebih, setidaknya ditawari makan. Nilna cuma nggak mau ayah-ibu nilna nge-judge “anak muda zaman sekarang” banyak yang nggak sopan, apalagi “anak muda zaman sekarang itu” teman-teman Nilna. Geto….

Wah pren, ternyata nasinya itu keras bgt. Emang sih banyak yang ngabisin nasi tapi abis tu banyak juga yang nggak bisa berdiri. Kekenyangan soalnya. Udah buka pake es teller, tambah nutri jell, tambah pula nasi yang alamak banyaknya. Owya, abis kekenyangan banyak juga yang ‘permisi ke belakang’. Nyetor kali ya….

Trus ada beberapa yang pulang duluan. Alasannya macem-macem : udah ditelpon mama, di rumah ada buka puasa bersama juga, mau pulang kampung, dll. Tapi jumlah yang pulang duluan itu masih bisa dihitung dengan lima jari. Hitung aja deh berapa.

Waktu isya masuk, ada yang memutuskan pergi tarawih ke mesjid. Yang pasti Yosep dan siapa ya. Pokonya Yosep nggak pergi sendirian, bareng seseorang atau dua orang, atau tiga atau…. Sementara Yosepnya dengerin ceramah, yang satu atau dua atau tiga itu balik lagi ke rumah. Kesimpulannya, cuma Yosep yang benar-benar niat pergi tarawih.

 

Tojink jadi orang yang paling sering nganterin orang-orang. Kayaknya dia jadi tukang ojek gratisan malam itu -selain agus dan aulia-. Kalau nggak salah Tojink bolak balik nganterin Budi, Anit, Beni, dan Yoha.

Buat ngisi kekosongan, -daripada ketawa-ketawa nggak jelas- kita nonton film DC yang ‘hampir’ kelar. Weiss, filmnya keren banget pren. Koheren, paduannya homogen, nggak pilih-pilih gen, kerren, tapi sayangnya nggak gratis pren. Malah ‘stay on the line inc’ (yang punya proyek) ngasi ancaman buat mereka-mereka yang tetep ngebajak, ngopy, nyalin, minjem dan hal-hal kriminal lainnya, jadi mahasiswa abadi. Ya ampun, itu ancaman atau sumpah pocong?

Dan seperti biasa, menit-menit selanjutnya kita isi dengan poto-poto narsis. Ckckck… Nado paling narsis.

Menjelang pulang, Rizki belajar bawa Mio, hahahaha…

Yosep berubah bentuk jadi pak Das.

Trus, pas pesawat lewat anak-anak bego itu teriak, “Woi jar… urang babuko disiko manga diateh tu tu? Turunlah capek. Tajun se lah. (Woi Jar.. kita buka bersama disini. Ngapain diatas tu? Turunlah. Terjun aja.)” Nama uul juga disebut-sebut. Anak-anak aneh semuanya.

Owya ada cerita yang tertinggal. Waktu kita udah buka puasa, Uul nelpon dari bandara Halim Perdana Kusuma. Katanya pesawatnya di-delay. Katanya juga, semua pesawat menuju Padang di-delay. Uul pasti beli pulsa khusus buat nelpon kita-kita. Mungkin nyampe setengah jam Uul interlokal dari Jakarta menuju Padang. Hp si agus yang jadi contact person pindah-pindah tangan ke semua anak-anak Dc. Sayangnya, hp itu nggak nyampe di tangan Rizki.

Mhalyn juga nelpon-nelpon. Pertama kali nelpon di loudspeaker, pindah-pindah tangan juga, trus Mhalynnya minta telponnya ditutup dulu, pas Mhalyn nelpon balik, Aulia nggak sengaja tekan ‘reject’. Dasar aulia bego…. Aulia dengan begonya senyum-senyum bodo.

Jeni juga nelpon ke hp ami, diloudspeaker juga, intinya Jeni minta maap karena nggak bisa datang. Dimaapin kok Jen. Tapi lain kali datang yawh.

Prije udah sms duluan sebelum waktu buka masuk, dia minta maap nggak bisa datang coz di rumahnya hujan lebat sekali. Tapi sebenarnya, kalau tadi Rio jemput Prije, pasti Prije bisa datang.

Windu juga sms Yoha, tapi yohanya belum balas, akhirnya Windu dengan semangat mc-mc Yoha minta sms-nya dibalas.

Dilnar yang nun jauh disana, yang malala kemana-mana, juga nelponin Ijah. Tapi nelponnya bentar aja. Maklumlah Dilnar kan lagi di luar kota, interlokal gitu loh. Ada cerita menarik dari Dilnar. Seminggu yang lalu, Dilnar bilang sedang di Jambi, sehari sebelum bubar dia malah udah di Surabaya. Mau jadi kenek pesawat ya, Dilnar? Hehehe… ini anak-anak cowok yang bilang lho.

Waktu selesai sholat magrib, Thesea nelpon Rio. Tapi Rio yang juga bego mencet tombol reject. Dia jadi nggak bisa ngebedain mana warna ijo mana warna merah saking semangatnya mau ngangkat telpon. Mau nelpon balik juga nggak bisa, nggak ada pulsa pren.

Trus Fajar yang rencana mau datang biz berbuka, skitar jam 8an. Tapi seperti uul, pesawatnya di-delay. Jadi dia baru nyampe di Padang jam 10. Barengan ma uul tapi beda pesawat.

Trus siapa lagi ya, yang nelpon-nelpon dari jauh??? Nggak ingat lagi nih.

Ada dua alasan yang paling mendominasi kenapa yang lain nggak bisa datang acara bubar. Pertama, karena udah pulang kampung. Kedua, karena belum pulang dari rantau. Ada juga yang nggak bisa datang karena rumahnya terlalu jauh dari rumah Nilna. Dan Ayu katanya nggak bisa datang karena nggak ada teman. Padahal kita semua kan teman-teman Ayu. Ada juga yang langsung bilang “malez” pergi bubar karena tau bubarnya di rumah Nilna. Hm… kenapa?

Anyway busway buat semua teman-teman DC-ku tersayang

MAAP LAHIR BATHIN YA….

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s